• *selamat datang di web kami*

    Pages

    Sekelebat KCB 2


    Oleh : Muhammad Badrushshalih

    Alhamdulillah, akhirnya semalam bisa nonton KCB 2 (Ketika Cinta Bertasbih) juga. Awalnya mau nonton di Bioskop mini yang ada di Jalan Jaelani Purwokert sto.ang sejak pagi ta Eh..malah filmnya sudah gak diputer lagi. Alhasil, saya harus nonton di bioskop deh. Saya memilih nonton jam 9 malam dengan alasan takut ganggu sholat.
    Saya berangkat bareng Evan yang sejak pagi tadi janjian lewat FBku yang saya buat statusku tentang nonton KCB. Memang seh mata ini sudah 5 watt saat itu. Terlebih lagi nunsa dingin Purwokerto yang menambah sayu mata. Aku yang memang lagi ngobrol sama Mas Cecep selepas Isya di Mafaza. Namun, ketika Evan nanyain jadi berangkat jam berapa, mata ini langsung nambah daya..he..he.
    Evan nunggu di Mini Market Amanan sembari nunggu saya ngopi foto-foto Mafaza yang baru direnovasi Ramadhan kali ini. Warnaya lebih gagah dan mewah, meskipun terlihat aga gelap. Evan berbekal coklat dan setengguk minuman gelas. Kami ke kosanku untuk ngembil helm dan langsung ke bioskop.
    Jalanan Purwokerto nampak sangat sepi. Temaran lampu jalanan menemani perjalanan kami. Sunyi memang, terlebih
    bioskop tempat kami nonton. Hanya jejeran motor yang terpakir rapih tampak indah dilihat mata. Ya, cukup bagus juga lah..Kami penonton pertama yang datang. Loket pembelian tiketpun masih ditutup. Ketika dibuka, kami langsung menuju loket 2 dimana KCB 2 digelar. Petugaspun sudah 5 watt. Matanya itu lho, sayu. Sampe ngobrolpun sudah gak conect. He...
    Kami disuruh nunggu 8 orang lagi untuk dapat menonton film karya Chaerul Umam ini. Sebuah film yang diangkat dari novel best seller karya Habiburrahman Elshirazy (kang Abik) ini sangat...(to be continue)



    0 Sahabat bersuara:

    Post a Comment

    Terima kasih atas kunjungannya